Posted on Leave a comment

Melandri : ‘Marc di Ducati? Saya Tidak Mengetahui Alasannya’

Melandri : 'Marc di Ducati? Saya Tidak Mengetahui Alasannya’

Jakarta – Marc Márquez pindah ke tim Gresini pada musim MotoGP 2024 dengan mengendarai Ducati bersama saudaranya Alex Marquez.

Dari tim pabrikan yang ia ikuti sejak debutnya pada tahun 2013, ia beralih ke tim satelit dengan motor dari tahun sebelumnya.

Tujuan dari juara dunia delapan kali itu adalah untuk membuktikan kemampuannya saat ini dan potensinya untuk bersaing memperebutkan posisi teratas – setelah semua masalah fisik dan situasi sulit yang dihadapi Honda dalam hal performa motor.

Baca Juga : Marquez : ‘Pedro Acosta Ingatkan Saya Pada Valentino Rossi’

Kini setelah berada di Gresini, Márquez dipandang sebagai salah satu kandidat untuk mendapat tempat di tim pabrikan Ducati pada tahun 2025. Namun, Marco Melandri meragukan hal itu akan terjadi, seperti yang ia nyatakan kepada Motosan.es:

“Kenyataannya, saya hampir yakin dia akan bersaing dengan KTM tahun ini. Saya sangat senang dia bersama Gresini, tapi saya tidak melihat alasan untuk melihatnya di Ducati.”

“Bagi saya, satu-satunya motor yang siap bertarung memperebutkan gelar juara adalah KTM. Dan dengan Márquez, mungkin sekarang dengan [Pedro] Acosta, mereka sudah siap untuk segera melakukannya. Untuk kejuaraan, sangat penting ada pabrikan lain yang bertarung dengan Ducati.”

Mantan pebalap ini juga percaya bahwa Márquez menemukan apa yang berbeda dari tim satelit: “Dengan Gresini, tim satelit, Márquez tidak menyadari perbedaan antara tim pabrikan dan tim satelit. Sekarang dia mulai menyadari perbedaannya”.

Posted on Leave a comment

Aleix Espargaro : ‘Motornya Berkinerja Baik, Maverick Membuktikannya’

Aleix Espargaro : 'Motornya Berkinerja Baik, Maverick Membuktikannya’

Jakarta – Aleix, meski tidak meraih hasil positif seperti rekan setimnya di Aprilia Racing, mengucapkan selamat kepada Maverick dan tim di akhir pekan dengan harapan besar untuk musim ini.

Berbicara kepada paddock-gp, Aleix berkata: “Sejujurnya, dengan kecepatan yang saya miliki, saya pikir saya akan finis di lima besar. Startnya tidak buruk, tapi tabrakan membuat saya turun ke posisi keempat belas di tikungan pertama,” jelas Aleix Espargaro.

“Untungnya saya berhasil bangkit kembali berkat kecepatan yang bagus. Meski menjadi lebih kompetitif saja tidak cukup, saya senang dengan apa yang kami capai.”

Baca Juga : Álex Márquez : ‘Saya Membuat Kesalahan Kecil, Tapi Saya Senang’

Dia menambahkan: ‘Saya pulang dengan posisi ketujuh, hasil terbaik saya di sini hingga saat ini. Ini memberi saya perasaan positif untuk balapan berikutnya di Jerez. Saya masih mengalami beberapa kesulitan dengan bagian depan motor, namun teknisi saya melakukan segala yang mereka bisa untuk memperbaiki situasi.

Terakhir, ia memuji rekan setimnya Maverick Viñales atas performanya: “Motornya jelas berkinerja baik, Maverick membuktikannya. Saya turut berbahagia untuknya dan seluruh tim Aprilia. Saya pikir kami akan menjalani tahun yang sangat baik dan kami akan bersenang-senang”

Posted on Leave a comment

Francesco Bagnaia dan Brad Binder Catatkan Top Speed di Austin

Francesco Bagnaia dan Brad Binder Catatkan Top Speed di Austin

Jakarta – Pemenang Grand Prix MotoGP Amerika bukanlah yang mencatatkan top speed tertinggi pada balapan utama di Austin.

Statistik tersebut dipimpin oleh Francesco Bagnaia dan Brad Binder.

Baik pembalap Italia dari Ducati dan pembalap Afrika Selatan dari Red Bull KTM mencapai kecepatan tertinggi 350,6 km/jam.

Di belakang mereka ada Jack Miller (Red Bull KTM) dan Miguel Oliveira (Trackhouse Racing/Aprilia), dengan 349,5 km/jam.

Baca Juga : Luca Marini : ‘Saya Memberikan Segalanya, Tapi Kami Sedang Alami Banyak Kesulitan’

Pemenang balapan, Viñales (Aprilia), menjadi yang tercepat kelima dengan 348,3 km/jam, bersama Marco Bezzecchi (Pertamina Enduro VR46/Ducati) dan Marc Márquez (Gresini/Ducati).

Honda adalah pabrikan yang paling tidak kompetitif di Austin, jadi tidak mengherankan jika mereka berada di dasar klasemen: Johann Zarco dan Takaaki Nakagami (LCR Honda) hanya berhasil mencapai 340,6 km/jam.

Dalam hal rata-rata kecepatan tertinggi terbaik, Binder memiliki rekor terbaik (348,6 km/jam), diikuti oleh Oliveira (347,4 km/jam) dan Bagnaia (347,2 km/jam).

Vinales juga berada di peringkat kelima dalam aspek statistik ini. Di sisi lain, dengan rata-rata kecepatan terbaik 338,1 km/jam, adalah Zarco dan Nakagami.

Posted on Leave a comment

Nicolas Goyon : ‘Pedro Acosta Menjalani Balapan Yang Luar Biasa’

Nicolas Goyon : ‘Pedro Acosta Menjalani Balapan Yang Luar Biasa’

Jakarta – Pedro Acosta menjalani debut yang sangat berpengaruh di MotoGP, dalam hal performa balapan, dan Nicolas Goyon adalah salah satu orang yang paling dekat menangani rookie tersebut selama balapan akhir pekan di Qatar.

Manajer Tim Red Bull GASGAS Tech3 berbicara tentang akhir pekan dari anak muda tersebut dan semuanya dengan kata-kata sopan kepada pemain Spanyol itu: ‘Ini merupakan babak pembukaan yang emosional bagi tim Red Bull GASGAS Tech3.

Ketika Pedro Acosta lolos langsung ke Q2 pada hari Sabtu sebelum finis di P8 di Tissot Sprint, itu sudah menjadi akhir pekan yang sukses bagi kami, tetapi balapan hari Minggu adalah puncaknya MotoGP!’, katanya sebelum mempertimbangkan performa pembalap di balapan utama. berlomba untuk menjadi ‘luar biasa’.

Baca Juga : Sylvain Guintoli : ‘Bersiaplah di Portimão, Marc Márquez Akan Datang’

“Pedro menjalani balapan yang luar biasa untuk balapan pertamanya di MotoGP, ia berhasil naik ke posisi keempat sebelum turun sedikit, tapi itu sulit dipercaya untuk seorang pemula.”

“Dia bertarung dengan nama-nama besar di MotoGP, dan itu adalah pencapaian besar dan kami hanya bisa mengucapkan selamat kepadanya.”

Orang Prancis itu juga memberikan pujian kepada mereka yang bekerja di luar trek: “Dia cukup senang dengan motornya pada hari Minggu, jadi kami hanya bisa menyoroti pekerjaan yang dilakukan oleh Pierer Mobility dan tim akhir pekan ini dan selama musim dingin, karena kami memiliki sepeda untuk bertarung di depan.”

“Terakhir, terima kasih kepada Pedro atas kerja kerasnya, ia memiliki masa depan cerah di depannya, dan kita masih berada di tahap awal”.

Posted on Leave a comment

Luca Marini : ‘Kami Hanya Perlu Tenang dan Mengambil Langkah Maju’

Luca Marini : ‘Kami Hanya Perlu Tenang dan Mengambil Langkah Maju’

Jakarta – Honda kembali menunjukkan dirinya sebagai salah satu pabrikan paling tidak kompetitif di awal musim MotoGP di Qatar.

Joan Mir bahkan menyebutnya sebagai “Piala Jepang” melawan Yamaha, mengingat jaraknya dengan pabrikan Eropa.

Rekan setimnya di Repsol Honda, Luca Marini, mengakui butuh waktu untuk mencapai level yang diinginkan.

Pelatih asal Italia itu mengakui bahwa Honda memulai dari posisi paling belakang dan harus melalui proses pemulihan yang panjang, sehingga terus membuat kemajuan:

Baca Juga : Gigi Dall’Igna : ‘Kemenangan Luar Biasa Dalam Balapan Yang Sempurna’

“Saya pikir ini baru balapan pertama. Kami harus realistis dan tenang. Saya pikir Joan melakukan balapan dengan baik. Kami perlu tahu bahwa titik awal kami benar-benar ketinggalan dan semua orang berusaha keras untuk mengembangkan motor setiap tahunnya.”

“Jadi kita tidak hanya perlu mencapai satu titik saja, karena batasan ini maju setiap tahunnya. Jadi kita perlu kembali ke puncak, tapi ini tidak mudah; itu adalah proses yang membutuhkan waktu. Kami hanya perlu tenang dan mengambil langkah maju setiap saat.”

Meski finis di posisi terbawah, Marini menyoroti beberapa aspek positif dari GP Qatar: “Dalam balapan ini saya bisa memahami banyak hal. Bagi saya ini penting – lebih baik daripada menempati posisi ke-16 dan tidak memahami apa pun karena pada akhirnya poinnya nol”.

Posted on Leave a comment

Santi Hernández : ‘Segalanya Menjadi Berbeda Setelah Bertahun-Tahun Dengan Marc’

Santi Hernández : ‘Segalanya Menjadi Berbeda Setelah Bertahun-Tahun Dengan Marc’

Jakarta – Honda bekerja keras untuk meningkatkan performanya musim ini dan Santi Hernández kini bekerja sama dengan Joan Mir, seorang pembalap yang baru menjalin hubungan, terutama setelah bertahun-tahun bekerja sama dengan Marc Márquez.

Bahkan sebelum dimulainya pekerjaan di Losail akhir pekan ini, pria Spanyol itu berbicara tentang tujuan yang dia miliki saat itu, agendanya, dan juga tentang Mir sendiri.

Dalam sebuah video kepada Honda Racing, kepala kru baru Mir memulai dengan berbicara tentang hubungannya dengan #36 dan bagaimana tugas Honda untuk mencoba dan membuatnya “menyesuaikan diri” dengan cara terbaik.

Baca Juga : Gigi Dall’Igna : ‘Kami Harus Perhitungkan Jorge Martin Dalam Perebutan Gelar’

“Dengan Joan kami memulai musim di Valencia untuk mencoba dan kurang lebih memahami apa yang dia butuhkan dan, tentu saja, setelah bekerja dengan Marc [Márquez] untuk waktu yang lama, segalanya menjadi sangat berbeda.”

“Hal positifnya bagi saya adalah dia adalah seorang pebalap yang ingin belajar, dia berpikiran terbuka dalam mencoba berbagai hal dan dia lebih cepat dan kami juga harus memberinya kepercayaan kami, begitu juga dengan strukturnya – dia baru dalam segala hal. Saya senang dengan dia dan tujuan kami saat ini adalah mencoba menjadi yang teratas tetapi, tentu saja, kami tidak berada dalam skenario terbaik”.

Hal ini diikuti dengan rencana struktur mengenai pekerjaan yang akan dilakukan setelahnya:

“Lintasan di Losail merupakan salah satu yang kondisinya banyak berubah dari FP1 hingga latihan bebas sore hari karena suhu dari pagi hingga sore hari banyak berubah, kelembapan dan suhu lintasan serta di area itulah yang kami miliki. untuk bekerja lebih cerdas karena pagi hari yang kami uji berbeda dengan sore hari tapi kami beruntung bisa menjalani dua hari pengujian di sini, kami memiliki data dan basis tetapi kami masih kesulitan dengan cengkeraman roda belakang, yang kami kekurangannya, dan kami harus mencoba memahami ke mana harus pergi selanjutnya untuk mendapatkan lebih banyak.”

Posted on Leave a comment

Jack Miller : ‘Saya Tidak Dapat Mencapai Kecepatan Yang Saya Inginkan’

Jack Miller : 'Saya Tidak Dapat Mencapai Kecepatan Yang Saya Inginkan’

Jakarta – Jack Miller gagal mencapai performa yang diinginkan di Grand Prix MotoGP Qatar.

Pembalap Red Bull KTM itu meninggalkan Losail tanpa poin, finis di urutan ke-21 pada balapan utama – terakhir di antara mereka yang melewati garis finis.

Pembalap Australia itu berbicara tentang balapan yang sangat bermasalah di mana ia tidak dapat mempertahankan kecepatan yang diperlukan: “Saya tidak ingin memulai dengan cara yang saya inginkan, tetapi itulah yang terjadi. Itu hanya dapat ditingkatkan dari sana. Saya memulai dengan baik lagi dan kemudian dijegal di tikungan kedua terakhir oleh DiGia [Fabio Di Giannantonio].”

Baca Juga : Brad Binder : ‘Saya Merasa Berada di 100% Sepanjang Waktu’

“Dan kemudian anak-anak itu berlari agak jauh ke tikungan 1. Saya mencoba mempertahankan garis lebih ketat, dan bagian depan menjauh. Itu adalah bagian dari itu, tapi setelah itu saya mengambil motornya dan motornya lurus, dan saya mendorong.”

“Tapi sejujurnya saya hanya melewatkan sesuatu dalam balapan. Tingkat cengkeramannya atau semacamnya… Saya tidak dapat berlari mendekati kecepatan yang kami perlukan. Jadi sedikit pusing, kami akan mencoba memahami apa yang salah dan mencoba meningkatkan Portimão. Ini bukan cara yang kami inginkan untuk memulainya, tapi memang begitulah adanya”.

Meskipun menyelesaikan masalah yang mempengaruhinya dalam balapan Sprint, Miller mengakui bahwa ada kekurangan lain dan penting untuk menganalisis situasi secara menyeluruh untuk mencoba memperbaikinya: “Saya menyelesaikan masalah dari hari Sabtu dengan wheelie dan segalanya, tapi kami punya beberapa yang lain. Entah itu hanya untuk hari Minggu atau tidak, kami pasti punya sesuatu di sana. Tidak banyak yang bisa dikatakan. Saya berusaha sekuat tenaga di setiap putaran hingga akhir, namun saya terlalu lambat.”

“Setiap kali saya mencoba mendorong saya kehilangan bagian depan, setiap kali saya mencoba mendorong terlalu keras saat keluar, saya kehilangan bagian belakang. Saya tidak bisa mempertahankan cengkeramannya sepenuhnya. Jadi seperti yang saya katakan, kami akan mencoba menganalisis data, memahami apa yang salah, dan mencoba memperbaikinya”.

Posted on Leave a comment

Jorge Lorenzo Tentang Pedro Acosta : ‘Dia Masih Kurang Pengalaman’

Jorge Lorenzo Tentang Pedro Acosta : ‘Dia Masih Kurang Pengalaman’

Jakarta – Pedro Acosta terus tampil memukau dan dalam balapan panjang MotoGP ini pengaruhnya semakin terlihat, bahkan sang pebalap berhasil menduduki posisi keempat setelah menyalip Marc Márquez.

Namun kemudian ia mengalami masalah dengan manajemen ban dan akhirnya kehilangan beberapa posisi, sesuatu yang dianggap wajar oleh Jorge Lorenzo karena kurangnya pengalaman.

Mantan pebalap tersebut bersama DAZN sebagai komentator dan memberikan pendapatnya tentang balapan dari sang rookie: “Ini membuat kami emosional. Dia melakukan apa yang harus dia lakukan; dia mengambil risiko dan berusaha keras untuk pertama kalinya di MotoGP.”

Baca Juga : Brad Binder : ‘Kami Perlu Meningkatkan Beberapa Hal’

“Kurangnya pengalaman dengan ban dan fisik, jelasnya, membuat dia tidak bisa mempertahankan level tersebut sampai akhir. Tapi hei, putaran balapan cepat”.

Perbedaan dari Moto2 dan MotoGP sangat besar, lanjutnya: “Saat itulah Anda menyadari bahwa dalam kategori di mana dia berada, itu adalah sebuah kata yang besar dalam segala hal. Anda harus sangat berhati-hati karena motornya sangat besar, inersianya lebih besar dan di sana dia mendapat ketakutan yang penting. […].”

“Menurut saya, dari segi ban tidak akan ada perbedaan besar dengan yang lain. Dia mungkin lebih sering menggunakannya karena dia banyak menekan pada lap-lap itu, tapi menurut saya dia tidak jauh lebih buruk”.

Bagi Lorenzo, sang pebalap membutuhkan lebih banyak waktu dalam kategori tersebut: “Jelas bahwa Pedro hanya melakukan sedikit tes dengan motor ini, dia tidak terbiasa mengendarai motor ini dengan ban yang berteriak agar balapan segera berakhir.”

“Itu membuatnya berkendara dengan sangat tegang seperti yang kita lihat pada entri tikungan dan perubahan arah yang secara fisik meminta sedikit ‘relaksasi’ pada lengannya. Dia membayarnya dengan gaya berkendara yang tidak seperti di tengah balapan”.

Posted on Leave a comment

Dani Pedrosa Beberkan Beberapa Detail Mengenai Peran Test Rider

Dani Pedrosa Beberkan Beberapa Detail Mengenai Peran Test Rider

Jakarta – Tahun ini, KTM akan memiliki jajaran pebalap penguji MotoGP yang bertabur bintang – terdiri dari Jonas Folger, Pol Espargaró, dan, tentu saja, Dani Pedrosa, yang telah menjadi bagian dari proyek tersebut sejak 2019.

Saat ini ia adalah salah satu dari pembalap penguji paling berpengalaman dalam peran tersebut.

#26 menjelaskan kepada Paddock Pass Podcast bahwa tidak semua pebalap penguji memiliki tugas yang sama, bergantung pada dua faktor utama:

Baca Juga : Álex Márquez  : ‘Di Moto2 Saya Masuk Secara Perlahan-Lahan’

“Setiap pebalap penguji memiliki pendekatan yang berbeda. Menurut saya hal ini disebabkan oleh dua faktor: pertama, ketersediaan, karena Anda mungkin tidak selalu mendapatkan pembalap tertentu untuk setiap peran.”

“Dan hal lainnya adalah setiap pabrikan berada pada posisi yang berbeda, misalnya saja ketika saya bergabung dengan KTM, mereka hanya memiliki sedikit pengalaman di MotoGP, jadi prosedurnya akan sangat berbeda jika Anda bersama Honda atau Yamaha yang memiliki sejarah panjang di MotoGP.”

Mengenai hubungannya dengan KTM, Pedrosa mengungkapkan: “Saya memiliki kontrak yang menentukan kurang lebih hari-hari saya harus menjalani tes. Tentu saja, ada rencana dengan tim di mana kami tahu berapa hari yang bisa kami lakukan, tapi tentu saja jika ada situasi di mana pada saat tertentu ada perubahan jadwal atau kami harus menguji sesuatu yang baru, maka kami melakukannya, kami siap melakukannya. fleksibel dalam hal itu”.

Posted on Leave a comment

Pol Espargaro : ‘Kembali ke MotoGP Sebagai Rider? Saya Tidak Tahu’

Pol Espargaro : ‘Kembali ke MotoGP Sebagai Rider? Saya Tidak Tahu’

Jakarta – Tahun lalu, Pol Espargaró mengalami cedera serius dalam sebuah kecelakaan saat sesi latihan MotoGP di Grand Prix Portugal, yang membuatnya absen hampir sepanjang musim.

Meski kembali ke lintasan, ia akhirnya memutuskan untuk mengakhiri karir balapnya di akhir tahun.

Tahun ini, pembalap Spanyol itu menjadi test rider KTM dan diperkirakan akan tampil sebagai wildcard, setelah berpartisipasi dalam penggeledahan Sepang. Namun apakah mungkin untuk kembali ke jaringan listrik secara penuh waktu?

Baca Juga : Randy de Puniet : ‘Tidak Ada Alasan Pabrikan Jepang Tidak Bisa Sukses’

Marca bertanya kepada Espargaró apakah dia ingin kembali sebagai pebalap permanen, dan #44 menjawab:

“Kembali ke MotoGP sebagai pebalap? Ya, saya tidak tahu. Sejujurnya, saya merasa baik selama tes dan saya merasa cepat. Selain itu, saya sedang memulihkan kondisi fisik ideal saya, yang hilang setelah cedera. Bagaimanapun, hanya waktu yang akan menjawabnya”.