Luca Marini : ‘Honda Banyak Mendengar Tanggapan Saya’

Luca Marini : ‘Honda Banyak Mendengar Tanggapan Saya’

Jakarta – Luca Marini memuji Honda karena mengembangkan motornya dengan mempertimbangkan umpan baliknya – namun dia memperingatkan bahwa Ducati masih jauh dari kemajuan.

Marini hanya menjadi yang tercepat ke-18 pada hari Senin pada tes pramusim MotoGP di Qatar.

Pencarian mereka untuk downforce yang lebih besar termasuk penggunaan aero baru yang besar.

“Kami banyak mengerjakan, tidak hanya paket aero,” jelas Marini.

“Rasanya menarik. Tidak ada yang besar, tidak ada perbaikan besar. Tapi detail kecil yang akan membantu musim ini.

“Kami memahami arah pekerjaannya.

“Mereka banyak mendengarkan tanggapan saya.

Baca Juga : Fabio di Giannantonio : ‘GP23 Memungkinkan Saya Untuk Berusaha Lebih Keras’

“Setiap saat, sesuatu yang positif datang. Di Qatar kami memiliki lebih banyak item untuk dicoba, dibandingkan dengan Sepang.

“Ini bagus karena setiap kali kami mencoba sesuatu yang baru, itu berhasil.

“Motornya berkembang tetapi pabrikan lain juga berkembang pesat.

“Jadi kami masih perlu bekerja lebih keras karena itu tidak cukup.”

Timesheet pada hari Senin dipuncaki oleh Francesco Bagnaia dan Jorge Martin, duo Ducati yang berjuang memperebutkan gelar juara hingga putaran final musim lalu.

Aleix Espargaro dari Aprilia dan Brad Binder dari KTM berada di urutan ketiga dan keempat, menjadikan pabrikan tersebut lebih dekat ke depan daripada Honda.

Namun Marini melihat sisi positifnya: “Pada hari pertama, ini lebih baik dibandingkan hari pertama di Sepang.

“Saya sedang berkembang. Putaran sangat lebih baik karena saya lebih memahami motornya.

“Di sini, saya berkendara lebih baik dibandingkan di Sepang. “Lebih mirip dengan apa yang dibutuhkan Honda untuk melaju kencang.

[Selasa] Saya akan berusaha menjadi lebih kuat dan lebih cepat.”

Rencananya untuk sisa tes Qatar: “Sebagian besar item telah kami coba. [Selasa] adalah tentang fokus pada kinerja.

“Untuk mencoba memahami lebih baik bidang mana yang harus kita kerjakan.

“Pegangan belakang adalah salah satu hal terpenting.

“Kami akan berusaha berada di 10 besar karena, dalam beberapa minggu, kami akan berada di sini untuk balapan.”

Marini meninggalkan VR46 Ducati untuk menghadapi tantangan pertamanya sebagai pebalap pabrikan, menggantikan Marc Marquez di Repsol Honda.

Dia memasuki pabrikan Jepang yang perkasa itu dengan harga yang sangat rendah, setelah beberapa kampanye yang membawa bencana.

Namun masukan Marini yang terampil dan ringkas dipandang sebagai alasan utama Honda ingin mendatangkannya, untuk mengembangkan motor mereka.

Dia terikat dengan kontrak jangka panjang, salah satu dari dua pebalap MotoGP yang dikontrak setelah akhir tahun 2024, sebuah bukti kepercayaan besar dari Honda.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *